INFO OBAT INDONESIA

Efek penghambatan epigallocatechin gallate pada aktivasi sel mast

wp-1582355702092.jpg

Efek penghambatan epigallocatechin gallate pada aktivasi sel mast yang diinduksi senyawa 48/80 dan anafilaksis kulit pasif.

Epigallocatechin gallate (EGCG) adalah prinsip antioksidan fenolik yang ditemukan di berbagai tanaman, termasuk teh hijau dan hitam. Efek anti-alergi dari EGCG tidak diketahui. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyelidiki efek EGCG pada aktivasi sel mast yang diinduksi senyawa 48/80 dan anafilaksis kulit pasif.

Pengaruh EGCG pada senyawa 48/80-diinduksi reaksi kulit diukur in vivo dan efek EGCG pada senyawa 48/80-induksi aktivasi sel mast diperiksa dalam in vitro. Hasilnya di bawah ini: 1) EGCG secara signifikan menghambat senyawa anafilaksis pasif yang diinduksi senyawa 48/80, 2) degranulasi yang diinduksi senyawa 48/80, masuknya kalsium dan pelepasan histamin sel mast peritoneum tikus (RPMCs) secara signifikan dihambat oleh pretreatment. dengan EGCG, dan 3) penghambatan senyawa cAMP dalam RPMCs yang dimediasi oleh senyawa 48/80 meningkat secara signifikan oleh pretreatment dengan EGCG.

Hasil ini menunjukkan bahwa EGCG, polifenol paling melimpah dalam teh hijau, menghambat senyawa 48/80-diinduksi aktivasi sel mast dan peningkatan permeabilitas pembuluh darah, dan berpotensi berfungsi sebagai alat terapi yang efektif untuk penyakit alergi.

Referensi

  • Li GZ, Chai OH, Lagu CH. Efek penghambatan epigallocatechin gallate pada aktivasi sel mast yang diinduksi senyawa 48/80 dan anafilaksis kulit pasif. Exp Mol Med. 2005 31 Agustus; 37 (4): 290-6.

wp-1582354035633.jpgwp-1582359523213.jpg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Konsultasi Whatsapp Obat, Chat Di Sini