Apakah Farmakokinetik itu ?

Farmakokinetik adalah proses pergerakan obat untuk mencapai kerja obat. Empat proses yang termasuk di dalamnya adalah: absorpsi, distribusi, metabolisme (atau biotransformasi), dan ekskresi (atau eliminasi.

Absorpsi adalah pergerakan partikel-partikel obat dari saluran gastrointestinal ke dalam cairan tubuh melalui absorpsi pasif, absorpsi aktif, atau pinositosis. Kebanyakan obat oral diabsorpsi di usus halus melalui kerja permukaan vili mukosa yang luas. Jika sebagian dari vili ini berkurang, karena pengangkatan sebagian dari usus halus, maka absorpsi juga berkurang. Obat-obat yang mempunyai dasar protein, seperti insulin dan hormon pertumbuhan, dirusak di dalam usus halus oleh enzim-enzim pencernaan. Absorpsi pasif umumnya terjadi melalui difusi (pergerakan dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah).

Dengan proses difusi, obat tidak memerlukan energi untuk menembus membran. Absorpsi aktif membutuhkan karier (pembawa) untuk bergerak melawan perbedaan konsentrasi. Sebuah enzim atau protein dapat membawa obat-obat menembus membran. Pinositosis berarti membawa obat menembus membran dengan proses menelan.Membran gastrointestinal terutama terdiri dari lipid (lemak) dan protein, sehingga obat-obat yang larut dalam lemak cepat menembus membran gastrointestinal. Obat-obat yang larut dalam air membutuhkan karier, baik berupa enzim maupun protein, untuk melalui membran. Partikel-partikel besar menembus membran jika telah menjadi tidak bermuatan (nonionized, tidak bermuatan positif atau negatif).

Obat-obat asam lemah, seperti aspirin, menjadi kurang bermuatan di dalam lambung, dan aspirin melewati lambung dengan mudah dan cepat. Asam hidroklorida merusak beberapa obat, seperti penisilin G; oleh karena itu, untuk penisilin oral diperlukan dalam dosis besar karena sebagian hilang akibat cairan lambung.

Obat-obat yang larut dalam lemak dan tidak bermuatan diabsorpsi lebih cepat daripada obat-obat yang larut dalam air dan bermuatan.Absorpsi obat dipengaruhi oleh aliran darah, rasa nyeri, stres, kelaparan, makanan, dan pH. Sirkulasi yang buruk akibat syok, obat-obat vasokonstriktor, atau penyakit dapat merintangi absorpsi.

Baca  Efek Epigallocatechin-3-gallate pada peradangan saluran napas alergi.

Rasa nyeri, stres, dan makanan yang padat, pedas, dan berlemak dapat memperlambat masa pengosongan lambung, sehingga obat lebih lama berada di dalam lambung. Latihan dapat mengurangi aliran darah dengan mengalihkan darah lebih banyak mengalir ke otot, sehingga menurunkan sirkulasi ke saluran gastrointestinal.

Obat-obat yang diberikan secara intramuskular dapat diabsorpsi lebih cepat di otot-otot yang memiliki lebih banyak pembuluh darah, seperti deltoid, daripada otot-otot yang memiliki lebih sedikit pembuluh darah, sehingga absorpsi lebih lambat pada jaringan yang demikian.Beberapa obat tidak langsung masuk ke dalam sirkulasi sistemik setelah absorpsi tetapi melewati lumen usus masuk ke dalam hati, melalui vena porta.

Di dalam hati, kebanyakan obat dimetabolisasi menjadi bentuk yang tidak aktif untuk diekskresikan, sehingga mengurangi jumlah obat yang aktif. Proses ini, yaitu obat melewati hati terlebih dahulu disebut sebagai efek first-pass, atau first-passhepatik. Contoh-contoh obat-obat dengan metabolisme first-passadalah warfarin (Coumadin) dan morfin. Lidokain dan nitrogliserin tidak diberikan secara oral, karena kedua obat ini mengalami metabolisme first-passyang luas, sehingga sebagian besar darI dosis yang diberikan akan dihancurkan.

loading...

www.obatonline.com

Information on this web site is provided for informational purposes only and is not a substitute for professional medical advice. You should not use the information on this web site for diagnosing or treating a medical or health condition. You should carefully read all product packaging. If you have or suspect you have a medical problem, promptly contact your professional healthcare provider

Copyright © 2020, www.obatonline.com INFO ONBAT INDONESIA,  Information Education Network. All rights reserved

 

Материалы по теме:

BEDA FLU BABI DENGAN PENYAKIT FLU LAINNYA
Dr Widodo Judarwanto SpA
Baca  Penelitian Anti Alergi EGCG: Epigallocatechin-3-Gallate Menghambat Sekresi TNF-α, IL-6 dan IL-8 melalui Attenuation ERK dan NF-κB dalam sel HMC-1
Peningkatan kasus flu babi pada manusia di Indonesia tampaknya semakin mengkawatirkan. Perjalanan penyakit yang disebabkan virus H1N1 ini sangat cepat dan sangat ...
Pembersihan Lingkungan dan Disinfeksi Untuk Mencegah Penyakit Coronavirus yang Diduga atau Dikonfirmasi 2019
Pembersihan Lingkungan dan Disinfeksi Untuk Mencegah Penyakit Coronavirus yang Diduga atau Dikonfirmasi 2019 Dr Widodo Judarwanto pediatrician Banyak yang harus dipelajari tentang coronavirus novel yang menyebabkan ...
Terapi Farmakologi Pilihan Penderita Autisme
Gangguan spektrum autisme (ASD) bermanifestasi pada masa kanak-kanak dan ditandai dengan kelainan kualitatif dalam interaksi sosial, keterampilan komunikasi yang menyimpang, dan perilaku, minat, dan ...
Obat Pilihan Utama Low Back Pain (Nyeri Punggung Bawah)
Intervensi farmakologis untuk menghilangkan nyeri punggung bawah (LBP) termasuk asetaminofen, obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), analgesik topikal, relaksan otot, opioid, kortikosteroid, antidepresan, dan antikonvulsan. Acetaminophen ...
Favipiravir Terapi Efektif Covid19, Indikasi dan Efek Sampingnya
Widodo Judarwanto, Sandiaz Yudhasmara Pada Februari 2020, Favipiravir sedang diteliti di Tiongkok sebagai pengobatan terhadap penyakit koronavirus 2019. Pada 17 Maret, pejabat pemerintah Tiongkok mengatakan ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *